Indonesia adalah negara yang sedang berkembang dengan pesat. Sayangnya, Mental health masih sangat jarang dibicarakan di Indonesia. Padahal, hampir 14 juta orang atau 6% dari seluruh penduduk Indonesia mengalami gangguan jiwa.

Mental Health Mempengaruhi segala aspek dalam kehidupan kita, bagaimana cara kita berpikir, bekerja, maupun berkomunikasi. Hal itu berarti bahwa kemungkinan besar ada orang disekitar kita yang menderita masalah kejiwaan dan membutuhkan pertolongan, baik dari orang disekitarnya maupun medis. Kurangnya edukasi dan pemahaman mengenai Mental Health ini dapat berakibat sangat fatal, mulai dari kecenderungan destruktif  hingga yang paling parah kecenderungan bunuh diriyang merupakan penyebab kematian nomor 2 di dunia untuk kelompok usia 15-29 tahun, karena terlambatnya pertolongan dan pengetahuan lebih baik akan gejala gangguan mental.
Lifetime Membership berkesempatan berbincang dengan seorang penyair dan penulis Gratiagusti Chananya Rompas. Anya didiagnosa dengan Bipolar Disorder pada 2015 dan saat ini dengan giat menyuarakan pentingnya menolong dan memberikan pemahaman kepada sekitar perihal Penting nya Mental Health. Kami harap dari hasil perbincangan ini dapat membuka mata, beserta apa yang perlu dan bisa lakukan untuk menolong saudara-saudari kita.

LM: Gimana lo tau lo punya bipolar disorder?
Anya: Gw dapet diagnosis dari cara yang sebenernya traumatizing. Saat itu gw breakdown sampe harus dibawa ke UGD 2 kali dalam sebulan. Awalnya gw mengalami symptom-symptom fisik kaya sakit kepala, muntah, lalu pas tidur otot kaki gw ketarik. Gw kira gw kecapean, sampe gw kira masuk angin karena gw mual-mual. Itu symptomnya berlangsung selama 3 hari. Dari hari Jumat gw udah sakit kepala, trus pas hari Minggu gw kesemutan, awalnya di kaki, merambat naik ke badan, sampe ke leher dan muka. Diperjalanan menuju RS gw udah in and out of consciousness. Sampe RS gw dicek darah dan diinfus, pokoknya distabilkan dulu lah, tapi gw-nya ga ngerasa. Yang ada gw berasa kaya lagi di film yang putus putus gitu, pause-play-pause-play, skip skip tapi ga enak banget rasanya.

LM: Pada saat lo skip skip itu, dari sisi Mikael (suami) apa yang terjadi?
Anya: Fast forward dikit, ternyata saat gw skip skip itu kata Mike gw banyak ngomong, tapi gw ga inget. Nah sebenernya itu bisa dibilang kan udah terlambat. Maksudnya sebaiknya kan lo terdiagnosis sebelum ada kejadian, sehingga lebih mudah penanganannya.

LM: Tapi gimana caranya bisa tau kalo belum ada kejadian?
Anya: Dengan nggak malu mencari pertolongan kalau lo merasa ada yang salah dengan cara lo menghadapi permasalahan dalam kehidupan sehari-hari. Sedih, marah, cemas berlebihan sampai ngerasa gak bisa function udah tanda-tanda perlu bantuan. Nggak perlu langsung parno lo kenapa-kenapa karena bisa jadi lo cuma perlu talk therapy sama psikolog. Kayak pilek aja, kadang lo minum lemon dan jahe atau obat yang dijual bebas aja udah sembuh kan. Kalo gw pribadi sebenernya ngerasa kecolongan sih. Dari latar belakang pendidikan dan social economy gw dan Mike, harusnya kita punya awareness lebih dong. Apalagi gw sama Mike selalu berusaha lebih aware dengan emosi yang kita rasakan, bahkan kita sering ngomong juga tentang pengaruh bagaimana kita dibesarkan keluarga masing masing. Terus gimana semua hal itu jadi mempengaruhi apa yang kita lakukan sekarang, sebagai pribadi, penulis atau juga sebagai orangtua. Gw sama Mike waktu itu ngerasa itu sudah cukup seimbang, tapi ternyata kita nggak ngeh juga kalau gw udah nunjukin beberapa simptom mental illness. Nggak apa-apa juga sih sekarang, itung-itung belajar. Walaupun lewat the hard way! Sekarang kita sama-sama belajar manage emosi masing-masing, juga lebih mengenal diri kita sendiri.

LM: Kalo dr yang gw baca artikel di BBC kan lo nulis, dari kecil lo udah muncul tanda-tanda emosi yang naik turun gitu, sebenernya ada pengaruh genetic atau gmn?
Anya: Kalo yang gw tau dari Psikolog dan Psikiater gw, juga dari yang gw baca-baca sendiri, factor genetic tuh emang berperan juga. Jujur sih, karena sekarang udah lebih banyak tahu tentang gejala-gejala yang mungkin dialami seseorang dengan gangguan kejiwaan, gw merasa almarhum bokap gw juga ngalamin, terutama setelah ditinggal nyokap gw dan juga gak lama sebelum dia akhirnya nggak ada. Tapi kan kita juga tahu kalo issue mental health masih baru baru ini saja muncul dibahas ke permukaan. Walaupun udah sering denger pun, mungkin gak akan langsung sadar apalagi tau harus ngapain. Padahal masalah mental itu kan sama penting dengan fisik, kondisi mental juga bisa mempengaruhi fisik lo dan sebaliknya. Sayangnya selama ini di masyarakat fokusnya lebih ke fisik. Gw bersyukur waktu itu gw cepat tertangani. Andaikata stigma tentang mental health tidak ada di waktu itu dan ada langkah konkrit dari pemerintah untuk penanganan masalah mental, mungkin banyak orang bisa didiagnosis lebih awal. Dari yang gw baca, kebanyakan orang bipolar itu symptomnya muncul di fase akhil Balig waktu ABG. Masa di mana hormon kita lagi banyak berubah kan, tapi ini juga bisa jadi bikin orang, termasuk gw, mikir kalau naik turun emosi yang mereka alamin normal.

LM: Tapi saat itu lo ngerasa beda ga sih dibandingin temen2 lo?
Anya: Yup, gw merasa kalo gw agak beda sih ama temen-temen dalam hal menghadapi efek perubahan emosi. Kayaknya kalau mereka abis bete santai aja gitu. Sementara kalau gw kok kayaknya ayunannya agak kenceng. Cuman dulu kan ga ada diskusi soal mental health dan gw akhirnya banyak nutupin, biar nggak ‘drama’. Sekarang baru gw sadar bahwa sama seperti lo sakit fisik, kan kalau udah ganggu, tentu kita otomatis pergi ke dokter. Sama halnya dengan penyakit mental, baik orang yang menderita karena genetic ataupun orang ‘biasa’ yang secara klinis tidak mengidap gangguan jiwa, tapi pernah mengalami kejadian traumatis, pasti secara emosi lo sebenernya sakit. Hal traumatis itu pun juga beda-beda tiap orang, mulai dari putus dengan pacar, mengalami kekerasan dalam berbagai bentuk, kehilangan anggota keluarga terdekat, macem2 lah. Bedanya orang yang secara mental lebih kuat bisa lebih cepat recover. Tapi, ada juga situasi dimana pemulihan ga bisa semudah dan secepat itu. Untungnya setelah kejadian yang gw alami, temen2 gw jadi banyak yang mulai aware dengan mental heath issue. Ada yang ke psikolog meski dia tidak punya masalah kejiwaan klinis. Ada juga yang seumur hidupnya kesulitan mengendalikan amarah. Pokoknya yang gitu gitu lah, turbulensi emosi hahaha. Dengan 3-4 kali ketemu ama psikolog aja masalah itu bisa selesai. Maksudnya bukan selesai dengan ‘happily ever after’, cuman itu akan membantu kita tahu akar permasalahannya. Lo harus ingat bahwa ga cuma take care fisik, lo juga harus take care psikis lo. Kalo lo merasa ga mampu untuk mengendalikan emosi, mungkin lo butuh bantuan. Hidup sehat dan makan sehat itu juga membantu, tapi stress bisa datang tiap hari dan lo ga akan bisa control. Ga perlu takut atau malu untuk datang ke psikiater/psikolog. Perlu engganya lo minum obat akan bergantung dari diagnosa. Ada temen gw yang diresepin obat cuman 6 bulan lalu stop, tapi ada juga dalam kasus berat dimana lo harus minum obat selama idup lo.

LM: Berarti bipolar ini kan spectrum atau levelnya banyak, kalo lo sendiri ada dimana sih?
Anya: menurut psikolog/pisikiater gw sih gw recoverynya terhitung cukup cepat.
*Agak memotong*

LM: Bedanya psikolog sama psikiater apa sih? Gw harus kemana dulu?
Anya: Paling gampang cara bedainnya adalah, kalo psikiater bisa meresepkan obat, kalo psikolog itu penyembuhannya lebih ke cognitive behavioral therapy. Bagaimana cara lo memandang sebuah masalah. Biasanya psikolog akan membantu lo untuk mempunyai sudut pandang yang baru, memberi cara agar lo bisa menyikapi apa yg terjadi dalam hidup lo. Mereka akan membantu memberikan perspektif yang berbeda. Contohnya, kalo lo melihat masalah yang lagi lo hadapin, lo melihat dari sudut pandang A dan bikin lo stress, lo bisa mencoba liat dari sudut pandang C, itu yang gw dapatin dari psikolog gw. Dia juga akan membantu mencari akar permasalahan lo, bisa dari balik ke masa kecil, gimana orang tua lo membesarkan dan membentuk lo sebagai pribadi saat ini.

LM: Balik lagi ke spectrum, berarti lo sekarang levelnya masih “aman”?
Anya: Agak sulit sih bilangnya. Diagnosis gw dari psikiater 1 ke yang lain aja udah beda.Sejauh ini gw udah pernah ke 2 psikiater, tapi yang sekarang gw rutin ke psikiater yang ke-2. Kalo sama psikiater kedua ini, waktu gw pertama kali dateng, selain interview tatap muka dan setelah beberapa pertemuan, gw dikasih test, psychological profiling yang memuat sekitar 700 soal, hahaha. Dari dokumen itu kelihatan lo yang ‘sekarang’ kyk gimana, yang fluktiatif, sama yang udah jadi sifat dan kepribadian lo. Sejauh ini gw masih rutin dan cocok sama psikiater gw salah satunya karena dia punya program Drug Holiday. Jadi setiap 2-5 tahun dia akan review apakah pasien dia diturunin dosisnya, sampai diharap suatu saat dia sama sekali ga butuh obat. Selama dikurangin atau dihentikan dosisnya, selama 3 bulan pasien masih dalam pengawasannya, bisakah pasiannya ngejalanin hidunya dengan segala macem stress sehari-hari, mampu handle ato nggak. Nanti kalau mampu, durasi 3 bulan itu diperpanjang lagi sampai,mudah2an, sama sekali ga minum obat. Untungnya gw masih dalam kategori ‘bisa dihandle’.

LM: Berarti lo udah berapa lama nih minum obat?
Anya: Gw mulai minum obat udah dari 3 tahun yg lalu, tapi ini sih gw udah minimum bgt dosisnya. Bahkan ada salah satu obat yang frekuensinya mulai dikurangi, dari 2 hari jadi 3 hari sekali.

LM: (Sharing tentang temen gw dengan kasus yang serupa) brarti kyk gitu bipolar jg ya?
Anya: Dari yang gw pelajari selama ini sih, sebaiknya kita ga self-diagnose walaupun di internet sekarang ada tesnya juga, dan mungkin lo baca-baca symptom2nya. Soalnya kalo ngomongin mental illness, kadang2 beberapa jenis penyakit tuh tumpang tindih. Bisa juga symptom 1 illness dengan yang lain itu mirip. Jadi tetep gw rekomendasiin untuk cari bantuan profesional untuk menentukan apa sebenernya yang lo derita. Kadang gw juga suka ke seminar, pertanyaanya sama kyk lo, apa bedanya psikiater dan psikolog, gw ke siapa duluan? Sebenernya bisa ke keduanya kok. Misalkan lo pertama ke psikiater, lo curiga ni lo ada depresi, dia akan lihat, oh masih bisa kok dengan talk therapy, dia bisa jadi mengarahkan lo ke psikolog, atau sebaliknya, lo ke psikolog, lo perlu penanganan medis, lo akan direfer ke psikiater. Kalo kyk gw, gw harus ke dua duanya di awal, apalagi waktu itu psikiater gw yang pertama old school banget, tipe yang ‘ngeresepin obat’ aja, hanya melihat waktu datang ke appointment gimana behavior gw. Mereka sih udah punya guidelines-nya ya, tapi setahu gw, ada sedikit perbedaan antara gaya Amerika dan Eropa. Sama juga sih kayak dokter untuk penyakit fisik, kadang kan opini dan cara penanganan bisa beda dari satu dokter ke dokter lain.

LM: Dari artikel itu, penyakit lo mempengaruhi lo berkarya, dari tulisan-tulisan dan puisi lo, gimana tuh?
Anya: Iya. Jadi semacam pelepasan gt. Dokter gw bilang gw termasuk orang yang beruntung karena gw punya passion ke suatu hal yang positif. Memang dari dulu gw udah secara natural meluapkan perasaan lewat situ. Nah kyk lo juga gitu kan, sebenernya kan lo juga men-channel sebagian dari emosi lo ke dalam design, jadi itu memang hal yang positif danmenguntungkan, karena banyak juga penderita mental illness yang ga punya passion samasekali. Mungkin juga itu disebabkan oleh penyakit dia yang udah lama ditumpuk2, karena tiga tahunan sebelum gw ter-diagnosa, gw sempat berhenti menulis dan membaca. Justru setelah gw terdiagnosis, gw jadi lebih bebas mengakses perasaan gw. Saat itu gw ga ngeh karena kebetulan saat itu segala sesuatu dalam kehidupan gw lagi berantakan banget, dan itu juga knapa gw ga menunjukan ini dari awal karena mungkin habis gw terkena episode ayunan emosi (mood swing) waktu gw masih muda dulu, gw ada waktu untuk menyembuhkan diri, jadi secara mental gw masih kuat. Sayangnya tiga taun menujubreakdown itu, naik turun gw lebih rapet intensitasnya. Makanya gw terbuka dengan keadaan gw dan ga keberatan sharing kemana-mana, karena lebih baik orang lain jangan sampai breakdown kaya gw deh. Jangan sampe lo harus dilarikan kerumah sakit untuk hal yang fisikal dulu, karena bakal bisa fatal akibatnya.

LM: Mungkin itu juga karena kita masih kurang edukasi soal ini dan belum aware, jadi ga sadar kalo sebenernya sakitnya dari mental, dikiranya ya masuk angin aja gt. tp ada ga sih indikasi klo ni orang jangan-jangan punya penyakit mental?
Anya: Yang perlu dihilangkan pertama sebenarnya adalah stigma itu sendiri. Gw pas dapet diagnosis juga ada denial walaupun cuman sebentar, dan pada saat itu gw juga dalam posisi ga bisa menolak treatment. Kalo lo belom nyaman menyampaikan ke orangtua atau teman, lo bisa pergi diem2 (ke psikolog/psikater). Tapi gw sih pengen agar mereka yang tidak menderita mental illness pun bisa lebih sensitive terhadap orang2 disekitarnya yang mungkin punya gejala kesana, karena support dari keluarga dan teman itu penting banget. Penting untuk kita agar ga gampang ngejudge orang, karena kita ga pernah tahu kalau mungkin orang ini punya sesuatu yang serius. Setelah artikel gw dipublish, gw sempat melihat komen2 di socmed dan bahkan beberapa langsung kontak ke gw yang bilang kalo punya mental illness itu keren. Haaa? Kalo menurut gw sih, itu sama buruknya dengan memberi stigma dan ga menolong sama sekali. Ada juga penderita yang menganggap dirinya special karena itu, atau bahkan memanfaatkan manic episode-nya karena di saat itu dia jadi lebih produktif dan kreatif. Ini sering terjadi terutama dari industri kreatif. Bagaimanapun kita tetap harus hati hati, karena salah langkah malah bisa jadi fatal. Lo bisa jadi kerja terus dan lupa tidur sehingga merusak chemical balance di dalam otak dan malah jadi makin parah. Yang gw alamin, semua episode Hypomanic ataupun Manic itu kadang bisa bikin gw produktif, kadang juga nggak kok. Malah jadi berantakan kepala dan nggak bisa ngapa-ngapain juga. Ada juga pelaku industri kreatif malah ga mau get treatment karena merasa kalo lagi manic bisa menghasilkan karya, itu juga mengkhawatirkan. Atau coba lo bayangin orang-orang dengan mental health issue lalu duduk di posisi yang berkuasa. Itu kan juga bermasalah. Dia bisa membuat keputusan-keputusan yang menyangkut banyak orang. Jadi emang penting banget mental health awareness di semua lapisan masyarakat. Masyarakat dan pemerintah pun harus kerja bareng untuk memberikan edukasi, dan akses untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Tiap orang itu beda, ada yang ga mau minum obat, ga masalah selama dia menjalani hidup sehat, makan sehat, tapi kan ga selamanya semua orang punya akses kesana juga. Gw juga sekarang ga bisa ngikutin berita2 politik karena itu akan jadi trigger. Nah karena kita tau kondisi kita gimana, kita bisa tahu apa aja trigger2 kita. Gw sekarang lebih bisa mengenali, sehingga bisa membatasi mana yang gw masih bisa atau udah ga bisa nerima.

LM: Selama ini yang lo tau, ada ga sih program pemerintah yang menangani mental health?
Anya: Gw denger, walaupun perlu dicek lagi sih ya, BPJS sudah mengcover masalah mental health, jadi ga perlu kuatir ga mampu bayar treatment, bahkan terakhir gw baca di Twitter, ada kasus kasus emergency yang harus berurusan dengan UGD kaya gw pun bisa dicover juga. Gw juga tau ada beberapa komunitas seperti KPSI Komunitas Peduli Skizofernia Indonesia, lalu Untuk Bipolar ada Bipolar Care Indonesia. Mereka cukup aktif, juga mengadakan acara acara offline. Sayangnya kalo di fb, komen komennya justru bisa jadi trigger. Harusnya memang ada professional di dalam komunitas itu untuk mengawasi pembicaraan di fb group. Tapi balik lagi, lo harus mendedikasikan waktu disitu, sementara lo juga harus hidup, kembali lagi ke uang. Jadi, walaupun dari masyarakat udah ada dorongan untuk membentuk komunitas dan saling bantu, tapi tanpa dukungan dari pemerintah untuk memberikan dana untuk biaya tenaga professional mungkin tetap agak sulit ya. Di Surabaya sama Bandung kayaknya udah ada suicide hotline. Sebenernya kalo kita mau riset, support support itu sudah mulai ada, asal kita mau mencari. Komunitas lainnya yang gw tau seperti Get Happy, Into the Light, Yayasan Pulih juga bisa membantu. Kalau dari sudut pandangnya Mike, diperlukan juga edukasi untuk caregiver, supaya mereka ga salah paham ketika orang yang mereka dampingi lagi mengalami episode depresi, manic, bipolar dan lainnya, apa yang harus dilakukan saat caretaker menunjukkan symptom-symptom yang mengkhawatirkan itu. Dibutukan juga support system buat caregiver tersebut karena mereka pun juga bisa stress.

LM: Apa yang bisa lo lakukan untuk membuat orang lebih aware?
Anya: Yang gw bisa adalah memakai platform gw sebagai penulis. Gw mencoba create awareness lewat karya gw karena kebetulan gw melampiaskan semua kebingungan gw lewat puisi atau lewat tulisan, jadi kalo pas acara2 selain gw ngomongin soal sisi sastranya, gw jg ngomongin sisi mental health nya. Syukurnya sejauh ini sih seperti yang gw tulis di BBC, gw bisa melakukan sharing sedikit sedikit tentang itu juga. Salah satunya juga dengan ngobrol sama lo gini nih. Hehehe…

Temukan karya-karya Anya seperti: “Kota Ini Kembang Api” (2016), “Non-Spesifik” (2017), “Familiar Messes and Other Essays” (2017). Tulisan lainnya bisa dilihat di situs gratiagustichananya.com dan Instagram/Twitter dengan nama @violeteye.

Written: Lanang Prasojo
Prologue: Prastiko Destamto
Edit: Dina Been